December 23, 2020 By crushingcode.co 0

Dasar-dasar Raket Badminton

Raket bulutangkis bisa jadi mahal, jadi sebaiknya Anda mengetahui dasar-dasarnya sebelum membeli. Jika Anda adalah pemain pemula, Anda tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk raket. Raket bulutangkis yang lebih murah sudah cukup. Usahakan untuk membelanjakan maksimal sekitar Rp.400.000. Ada banyak raket bagus di sekitar harga ini.

Ada beberapa hal mendasar yang harus diperhatikan dalam raket bulutangkis, yang terpenting adalah berat, keseimbangan, bentuk kepala, kelenturan dan ukuran pegangan.

Kebanyakan raket memiliki berat antara 80-100 gram. Lebih banyak bobot akan memberi Anda tenaga ekstra, tetapi lebih sedikit kemampuan manuver. Raket yang berat akan lebih sulit diayun di udara, tetapi lebih stabil dibandingkan raket yang lebih ringan. Raket yang lebih ringan akan menawarkan kecepatan ayunan dan kemampuan manuver yang lebih tinggi, dengan mengorbankan tenaga dan stabilitas. Raket bulutangkis teringan yang pernah saya temui adalah Karakal SL-70 dan beratnya hanya 70 gram. Ini adalah bobot sebelum Anda menambahkan string dan overgrip Anda, jadi Anda perlu menyadari hal ini.

Yonex adalah pabrikan raket bulutangkis paling populer dan memiliki sistem unik mereka sendiri untuk menentukan bobot, sistem U, yang berkisar dari U = 95-100g hingga 4U = 80-84g. Berbagai pembuat raket memiliki caranya sendiri dalam melakukan sesuatu dan akan berbeda dengan Yonex. Seorang pemain pemula tidak perlu terlalu memikirkan beban, jauh lebih penting untuk berkonsentrasi pada keterampilan Badminton Anda.

Keseimbangan raket bulutangkis mengacu pada hal itu. Ada tiga macam, berat kepala, ringan kepala, dan seimbang merata. Raket kepala yang berat menawarkan bobot lebih di bagian atas ayunan, memberikan lebih banyak tenaga dan stabilitas saat bersentuhan dengan kok. Raket head light akan memungkinkan Anda mengayunkan raket lebih cepat, tetapi bobot yang lebih sedikit berarti lebih sedikit daya dan stabilitas. Bahkan raket yang seimbang memberi Anda perasaan netral.

Bentuk kepala klasik biasanya berbentuk oval, tapi Anda juga bisa membeli bentuk kepala isometrik. Kepala isometrik lebih persegi, yang menciptakan sweet spot yang lebih besar. Jika Anda bisa memukul kok di tengah kepala raket, Anda akan mencapai sweet spot. Dengan sweet spot yang diperbesar, Anda akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk mendapatkan tenaga dari tembakan off-center. Untuk pemula, ini bisa menjadi keuntungan yang berguna

lihat juga pilihan jual karpet badminton

Fleksibilitas raket berkaitan dengan seberapa banyak kelenturan yang ada. Raket yang kaku akan memiliki kelenturan yang lebih rendah dan karenanya tidak dapat dimaafkan bagi pemula. Sebuah raket yang fleksibel jelas akan memiliki lebih banyak kelenturan dan ini akan memberikan sedikit kekuatan lebih bagi pemula, karena Anda akan memiliki semacam efek sling shot, tetapi sisi negatifnya adalah Anda akan memiliki lebih sedikit kendali. Anda hanya boleh membeli raket fleksibel yang kaku saat teknik Anda sudah tepat, jika tidak, Anda mungkin akan mengalami masalah bahu, karena getaran dari memukul kok merambat melalui lengan dan ke sendi bahu Anda.

Ukuran pegangan juga hadir dengan sistem yang berbeda. Badminton Yonex memiliki sistem G, yang berkisar dari G2 (terbesar) hingga G5 (terkecil). Merek lain menggunakan ukuran kecil, sedang dan besar. Ukuran pegangan Anda adalah preferensi pribadi Anda, setiap orang berbeda.